ANALISIS KEBUTUHAN TERAPI LATIHAN PADA PASIEN DENGAN KONDISI STROKE DI KABUPATEN CILACAP

Main Article Content

wahyumuttaqin wahid
Meka Faizal Farabi

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui hasil analisa kebutuhan terapi latihan pada pasien  dengan kondisi stroke di Kabupaten Cilacap. Metode Penelitian yang dilakukan merupakan penelitian explanatory research. Desain penelitian ini merupakan cara agar penelitian dapat dilakukan dengan efektif dan efisien. Desain yangdigunakan dalam penelitian ini dengan menggunakan metode pendekatan cross sectional, yaitu mengumpulkan data 1 kali dan bermaksud memperoleh suatu cross sectiona pada  populasi,  pada waktu    yang disediakan dengan pengumpulan data saat ini (Notoatmodjo, 2010). Hasil penelitian adalah analisa kebutuhan dengan mengunkan metode wawancara untuk mengetahui permasalahan pada pasien hemiplegia pasca stroke di Kabupaten Cilacap, dari hasil wawancara diketahui kebutuhanl latihan gerak sangatlah penting untuk membantu aktifitas fungsional pasien dengan kondisi  stroke.


Hasil penelitian Analisa kebutuhan melalui wawancara dan observasi proses latihan di RSUD Kabupaten Cilacap dan RSI Fatimah Cilacap, hasilnya proses latihan yang diberikan kepada pasien dan keluarga pasien sangat membantu aktivitas fungsional pasien dengan kondisi stroke. Uji coba pertama adalah dengan menggunakan 20 pertanyaan dengan hasil 94,24 % dan dapat di interprestasikan bahwa terapi latihan sangatlah dibutuhkan bagi pasien  dengan kondisi stroke. uji coba kelompok besar dengan 20 pertanyaan dengan sabyek 40 orang dengan hasil 99,6%. Kelompok coba hasil uji kebutuhan terapi latihan menggunakan alat ukur aktivitas fungsional indeks barthel diperoleh P=0.00<0,05 dengan taraf signifikasi 0,05 kesimpulannya signifikasi pada taraf 0,05. Kelompok kontrol hasil uji signifikasi dari latihan dengan menggunakan alat ukur aktifitas fungsional mengunakan Indeks Barthel diperoleh nilai p=0,112 (>0,05), kesimpulannya tidak signifikasi pada taraf 0,05. Dengan demikian terapi latihan sangat dibutuhkan pasien stroke untuk dapat meningkatkan aktifitas fungsionalnya kembali.


 


 

Article Details

Section
Articles